Pondasi Pracetak Bambu Komposit

Benedictus Sonny Yoedono, Sri Murni Dewi, Agoes Soehardjono

Abstract


Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perilaku deformasi pondasi telapak pracetak bambu komposit dengan titik berat pada pelat dan balok rib pondasi yaitu lendutan akibat beban yang diberikan dan pola keretakan yang terjadi. Benda uji dalam penelitian ini terdiri dari 3 (tiga) variasi tipe pondasi pracetak bambu komposit yang dibedakan berdasarkan letak kolom (tengah, pinggir, dan sudut), dimana setiap tipe terdiri dari 3 (pengulangan) benda uji, sehingga jumlah benda uji adalah 9 (sembilan) buah. Ukuran pelat pondasi yaitu 45 cm x 80 cm x 5 cm. Tulangan utama yang dipakai baik untuk pelat, balok rib dan kolom menggunakan bambu petung dimensi 1 cm x 1 cm. Pengujian dilakukan dengan memberikan beban pada kolom pondasi hingga kondisi elastis (tidak sampai runtuh). Rerata beban P retak awal masing-masing pondasi adalah 3332 kg untuk pondasi tipe 1, 3132 kg untuk pondasi tipe 2, dan 936 kg untuk pondasi tipe 3. Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa (1) Nilai beban (P retak awal) yang mampu ditahan oleh variasi pondasi tipe T- 1 memiliki perbedaan yang cukup besar, hal ini menunjukkan kualitas pekerjaan yang kurang seragam, sedangkan untuk variasi pondasi tipe T-2 dan T-3 tidak jauh berbeda, hal ini menunjukkan kualitas pekerjaan yang cukup seragam. Perbandingan nilai beban P retak awal dan lendutan antara hasil pengujian laboratorium dan analisis teoritis menunjukkan perbedaan yang cukup besar. (2) Pada semua tipe pondasi pracetak bambu komposit (tipe T-1, T-2, dan T-3) memiliki pola retak yang sama, yaitu keretakan terjadi pada beton tarik (retak lentur) , namun pada pondasi tipe T-1 dan T-2 seiring bertambahnya beban, retak lentur menjadi semakin banyak dan menjalar menuju beton pada daerah tekan (retak geser).

 


Keywords


bambu petung; beton pracetak; pondasi telapak

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.