Kajian Karakteristik Angkutan Ojek Sepeda Motor dan Cidomo di Kota Mataram

Isfanari Isfanari, Harnen Sulistio, Achmad Wicaksono

Abstract


Kota Mataram yang terus berkembang dalam berbagai sektor memerlukan sarana transportasi yang memadai khususnya angkutan, guna mendukung perkembangan kota yang dinamis. Kondisi angkutan kota yang sangat terbatas dengan melayani rute terbatas maka keberadaan angkutan ojek sepeda motor dan cidomo sebagai angkutan alternatif sangat dibutuhkan oleh pelaku perjalanan. Tujuan dari kajian ini adalah untuk mengetahui karakteristik angkutan ojek sepeda motor dan cidomo, ditinjau dari sisi sosioekonomi, pergerakan, perilaku berkendara, persepsi pengendara/kusir terhadap keselamatan, dan strategi kebijakan yang akan diambil terkait karakteristik Angkutan Ojek Sepeda Motor dan Cidomo di Kota Mataram. Metode yang digunakan adalah Statistika Deskriptif, Importance Performance Analysis (IPA) dan Analisis SWOT. Dari penelitian ini diketahui bahwa karakteristik sosioekonomi ekonomi pengendara ojek sepeda motor, mayoritas (45%) usia 17-25 tahun, (84%) suku Sasak, (53%) SMA, (31%) berpenghasilan per bulan Rp. 1.000.000 – Rp. 1.250.000, sedangkan cidomo mayoritas (41%) usia 26-40 tahun, (100%) suku Sasak, (47%) putus sekolah/pondok pesantren, (38%) berpenghasilan per bulan Rp. 500.000 – Rp. 750.000,. Pergerakan penumpang ojek sepeda motor, mayoritas (39%) belanja/ ke pasar, (48%), jarak tempuh 1-5 km, (64%) waktu menggunakan ojek sepeda motor jam 05.00 – 08.00 sedangkan cidomo mayoritas (45%) belanja/ kepasar, (62%), jarak tempuh 1-5 km, (63%) waktu menggunakan cidomo jam 05.00 – 08.00. Perilaku pengendara ojek sepeda motor sebagian besar pengalaman berkendara 16-30 tahun (40%), punya SIM (86%), memiliki SIM dengan tidak diuji (69%), pengetahuan yang kurang dipahami (jarak aman minimal, pengertian rambu, sanksi jika tidak memilik SIM (94%). Sedangkang cidomo sebagian besar pengalaman berkendara 5-15 tahun (58%), tidak punya SIM (87%), memiliki SIM dengan tidak diuji (98%), pengetahuan yang kurang dipahami (simulasi situasi, posisi untuk terlihat, jarak aman minimal, pengertian rambu, fungsi rambu, sanksi jika tidak memiliki SIM (88%). Persepsi pengendara ojek sepeda motor terhadap kecelakaan, mayoritas (63%) pernah mengalami kecelakaan, (39%) pernah mengalami kecelakaan satu kali, (34%) kecelakaan disebabkan kesalahan sendiri, sedangkan pemakai jalan sebagai penyebab kecelakaan adalah pengendara sepeda motor (59%) sedangkan cidomo mayoritas (61%) pernah mengalami kecelakaan, (46%) pernah mengalami kecelakaan satu kali, (43%) kecelakaan disebabkan kesalahan sendiri, sedangkan pemakai jalan sebagai penyebab kecelakaan adalah kusir cidomo (29%). Angkutan Ojek Sepeda Motor dan Cidomo dalam posisi yang kuat dan berpeluang, Sehingga rekomendasi strategi yang diberikan adalah Progresif Strategi artinya angkutan Ojek Sepeda Motor dan Cidomo dalam kondisi prima dan mantap sehingga sangat memungkinkan untuk terus melakukan pengembangan, meningkatkan pelayanan pada pengguna angkutan.

 


Keywords


cidomo; deskriptif; IPA (Importance Performance Analysis); SWOT Analysis; ojek sepeda motor

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.